Jumat, 27 April 2012

akhir penantianku

aku selalu bertanya pada hatiku.
dimana akhir penantianku selama ini?
apakah masih terlalu ujung lagi?

tapi...

tak terhitung sudah waktu yang terlewat begitu saja.
harapannya kini melepuh terbakar kenyataan yang ada
bahwa harapannya kini tak sehangat yang dulu

mungkin terlalu lama terbakar
atau mungkin terlalu kering
atau juga yang lainnya

entahlah, aku tak tahu itu.

aku perlu mempertanyakan kembali padanya
jelaskan semua kisah yang selama ini semu
kisah yang ia jadikan hiburan
dan kisah yang kusebut harapan

aku bertanya dengan nada
mulutmu terkatup, membisu sejenak
sampai akhirnya lontaran kata kejam muncul bagai merajam hati

cuma lancung, harapan yang diberikan memang semu

inikah akhir penantianku?

bergerak dari lubang sini

dimarahin ibu-ibu yang lagi jemur daleman

Siang itu gue dan Champret lagi nungguin sholat jumat selesai + nunggu motor gue balik (lagi dipinjem temen buat ke sevel dia bilang). Sekolah gue terletak di komplek perumahan gitu lah.

Nah pas sholat Jum’at berlangsung itu kantin sepi. Gue dan Champret duduk di bangku kantin depan. Agak terbuka gitu deh, jadinya bisa liat balkon rumah orang.

Pas gue nengok ke balkon rupanya ada ibu-ibu lagi ngeringin dalemannya. Dia cuma pake handuk doang!

Akhirnya gue dan Champret cuma ketawa singkat doang, lalu gue dapet ide buat nulis novel gue yang masukin joke-joke ringan sambil ngebayangin kalo gue dan Champret masuk dalam novel itu. Tapi ibu-ibu yang lagi ngeringin dalemannya malah berprasangka buruk! Dikira dia itu gue dan Champret ngetawain dia? Oh god...

Jadi tuh gue ketawa-tawa, tiba-tiba ibu-ibu itu marah ga jelas sambil teriak-teriak “biarin aja! Dasar ga sopan ketawa-tawa liat saya!!”

Pas tuh ibu-ibu ngomong gitu, gue langsung ngelirik ibu-ibu itu(karena gue lagi pake jilbab putih, pas gue lirik jadi keliatan sosok tuh ibu-ibu soalnya rada transparan gitu deh jilbabnya) Dia marah-marah ga jelas sambil ngelirik kami.

“Tunggu, Cha. Gue mau dengerin tuh ibu-ibu.” Kata Champret. Akhirnya gue sama  Champret  diem dengerin suara tuh ibu-ibu. Bener gak dia marah ke arah sini? Siapa tau aja dia marah-marah sama orang lain.

Karena udah nggak dengar ibu-ibu itu bersuara, akhirnya gue nunjukin HP gue, mau ngasih tau gambar lucu (gue foto muka teman gue yang lagi tidur) eh ibu-ibu itu marah-marah lagi.

“emang bener dasar ga sopan! Udah saya liatin dari tadi masih ngetawain saya!! Sialan!” Teriak tuh ibu-ibu, kepedean.”Ga diajarin sopan santun emang!!”

Sebenarnya gue udah marah itu. Tapi gue ngeri aja dilempar balok gede sama dia, soalnya tuh ibu-ibu megang balok di tangannya -__-

Gue kesel, sih.

Gue mau teriakin ke tuh emak-emak eh, emak-emak berbalut anduk, Jangan kepedean, deh. Dikira gue ngetawain lo? Kalopun gue ngetawain lo, harusnya tuh lo sadar. Ngapain keluar rumah ga pake baju! Cuma pake handuk!!lo tuh yang ga sopan! Ga tau malu! Ga diajarin sopan santun, ya?’
grrrrr....

Akhirnya gue cuma ngelus-ngelus dada “sabar, Biarin aja, biarin...” karakter plegmatis gue keluar.

Damaiiiii...!

Selama sholat jumat masih berlangsung, ibu-ibu itu masih ngoceeeeeeeh aja ngata-ngatain gue dan si  Champret . Tapi gue cuek aja, tuh ibu-ibu masih di balkon pake handuk doang.

TENG!

Akhirnya sholat jum’at selesai. Abang-abang yang jualan di kantin balik ke kantin. Pas seorang abang-abang ngeliatin balkon rumah itu. Si ibu-ibu gaje langsung ambil dalemannya dan ngibrit ke dalam rumahnya.

Oh, gila. Gue cuma diem, sementara si Champret ngedumel marah-marahin si ibu-ibu balik.

Giliran ada abang-abang aja ngibrit. Giliran tadi gue sama Champret  aja diomel-omelin.
mana pas tuh ibu-ibu udah masuk pake banting-banting pintu segalakkkk!! =)

Makanya, lain kali kalo mau ke luar rumah atau sekedar ngejemur daleman, pake baju dulu, ya =)) *ngakak beneran*