Jumat, 27 Januari 2012

kamis...

Gue bakalan cerita waktu hari kamis kemarin.
Gue berangkat seperti biasa jam 6. Waktu masuk gerbang gue biasanya mengemudi dengan kecepatan medium lah, tapi begitu gue ngeliat si dia di depan gue. Mendadak gue "sangat" kurangi kecepatannya. Gue nggak tau harus pasang muka apa kalo ketemu dia.
Nyengir? ketawa-tawa? nyapa? Oh meeenn, gue berharap muka gue di pantat saat itu!

Jadilah, saat gue belok ke arah parkiran, gue berhenti sebentar, pura-pura betulin tas miring (yang padahal enggak miring, malah otak gue yang harusnya dibetulin posisinya). Gue mastiin dia turun dari motor, menaruh helmnya, lalu cabut ke kelas dengan langkah panjangnya. Barulah gue parkir motor gue. Biasanya gue senang banget kalo bisa sebelahan di barisan pertama, tapi sekarang enggak. Gue langsung mundur, pindah ke barisan kedua.
Gue lama-lamain aja disitu, biar nanti di koridor dan ditangga nggak ketemu sama dia. Gue-pun sekolah seperti biasa, nggak ada yang tau masalah gue. Yang tau cuma lu lu lu pada yang baca ini dan sahabat-sahabat gue aja. Cekapetewe aja! Gue ke lantai 3, ngaca di deket tangga, mastiin mata gue udah nggak berkantung, bengkak, dan hitam lagi. Gue jalan seperti biasa, agak nundukin kepala.

Saat sholat dzuhur biasanya gue lari-lari ke masjidnya biar cepet, dapet tempat yang enak. Yaaaa... disitu gue sholat berjamaah, pas selesai sholat, gue perhatiin dibawah, nggak ada anak kelas 12? Oh baguslah... Sepertinya masih pada TO.
Di lantai 2, murid-murid mulai keluar dari masjid, sepi banget, gue masih nunggu teman gue pake jilbab. Gue iseng-iseng ngeliatin orang-orang dibawah, tapi... gue ngeliat sosok yang nggak asing bagi gue. Cara dia berjalan, model rambutnya, tingginya, kurusnya.. itu si dia! Dia lagi wudhu, gue hapal betul. Akhirnya gue langsung ngomong sama teman gue agar lebih cepat memakai jilbabnya, tapi dia malah makin nyantai. Yaudah gue ngobrol sama teman gue yang lain.

Posisi ngobrol gue emang keliatan kalo dari lantai 1, jadi... tanpa sengaja gue ngeliatin si dia yang lagi wudhu, karena gue nggak bisa buat fokus ngobrol sama satu orang dengan ngeliatin matanya. nggak bisa, pasti mata gue kemana-mana (bukan matanya yang jalan-jalan! pandangannya!). Ehhhh... tiba-tiba si dia nengok ke atas, ngeliat gue yang lagi ngeliatin dia.
Sumpah! Gue nggak bermaksud buat ngeliatin dia!! Syit meeen, gue cuma takutnya dia mengira "gue masih ngeliatin dia, mandangin dia, looking from the distance seperti yang sering gue lakuin dulu"
Dengan cepat gue membuang muka, lalu lari, gak peduliin teman gue.


Gue bingung. Gini lah nggak enaknya satu sekolahan, satu organisasi juga! (baca: ekskul)

grrrr

Jumat, 06 Januari 2012

Allison harvard

Sebenernya gue ga ada yg spesial dari dirinya waktu nonton America's next top model. Tapi pas dirumah gue nonton yg All stars pas episode bikin foto berantem gitu lah, mata nih perempuan itu gede banget, gue suka sama matanya



Allison Elizabeth Harvard sering dipanggil Creepy-chan (gara2 matanya nih bikin serem) , AlliHarvard, Allicat, Queen of /x/
Tanggal lahir January 8, 1988 (wah besok ulang tahun)

Tingginya kurang lebih 178 cm (kambing, gila, tinggi!) berat badan sih katanya 54 kg (buset kurus banget)




waktu para pesertanya bikin music video. Padahal awalnya dia minder gara-gara katanya lagu dia paling ga menarik, dan dia ga pinter buat lagu. lagunya ngebosenin. Tapi nih dia ternyata paling bagus pas dibagiin hasilnya sama si Tyra :P


She is unique




suka gambar juga, dia nulis di bio twitternya "I like to paint" sering pake emot ":3"
pic.twitter.com/TnES9H0u       

Beautiful weird -_-


bye! (OAO)/


Rabu, 04 Januari 2012

jangan dibaca, ga jelas abis!!

Awalnya gue abis nonton drama 1 Litre of tears...
Bagi para penggemar dorama pasti tau 1 Litre of tears. Ini drama lama sih, waktu itu juga pernah ada di salah satu stasiun tv di Indonesia, dan gue waktu itu nggak sempet nonton sampai habis, jadinya gue beli  :p

Itu lho, kisah perempuan yang bernama Aya berjuang untuk hidup, kena penyakit yang langka nggak bisa disembuhin lagi. Karena penyakitnya, orang yang dia sukai mulai menjauh, beberapa teman sekelasnya menganggap dia menyusahkan, dia dapat tatapan nggak enak dari orang-orang disekitar yang mencap dia sebagai "gadis cacat". Tapi dia tetap tersenyum dan tertawa, dia nggak malu dengan penyakitnya itu.
Ng... gue kagum banget sama Aya. Dia emang benar-benar gadis yang kuat... Gue nggak bisa bayangin kalo gue berada di posisi Aya.

Gue nonton drama itu sampe nyabut-nyabutin tisu dari tempatnya buat nyeka air mata gue dan juga ingus gue*ups*
Pas Aya ngomong "Ibu, Ayah, Dokter, apa aku bisa menikah?" itu gue bener-bener dibikin mewek.

Dalam satu hari gue abisin nonton drama ini di kamar nyokap gue. Setelah drama selesai, gue tidur... dan mimpi...
Gue deg degan, suara jantung gue terdengar sampai menggema di telinga gue. Nggak taunya gue lagi duduk di kursi roda, pemandangan di sekitar itu sama dengan sekolahnya Aya. Hiks, semua orang mulai ngeliatin gue... Gue nundukin kepala dan terus jalan dengan kursi roda gue. Tiba-tiba kursi roda itu nggak mau jalan karena mentok, di depan gue ada orang. Gue liat wajahnya ternyata si "A" (orang yang gue sukain)
Lho?? gue bingung. Dia nggak ngucapin apa-apa sambil mengulurkan tangannya ke gue.

Gue bangkit, dan tiba-tiba tubuh gue nggak bisa digerakin. Lalu dalam sekejap, pemandangan berubah menjadi rumah sakit yang ada di drama itu. Dan setelahnya gue lupa apa lagi mimpi gue, haha...
Gue bangun, liat jam nunjukin pukul 4 sore, kok gue deg-deg-an -__- ??

Akhirnya gue bengong sambil dudukin selimut, terbesit lagi terbayang beberapa potongan drama tadi, ah lebay nih kok masih kerasa ampe sekarang. -_______-